Yang Penting Rasanya Bung

Setiap Wanita Pemijat mempunyai keistimewaan masing-masing. Bila yang cantik sudah banyak menerima tamu, cobalah yang belum laris. Anda juga akan dikenalkan dengan istilah Toge Pasar. Apa tuh? Silahkan baca cerita di bawah ini. Dijamin asyik dan lucu!

Musim hujan telah mulai dan Jakartapun mulai dengan banjirnya. Macet ada di mana-mana. Tanpa sadar aku terjebak kemacetan di jalan Radio Dalam. Wah, kalau nggak sabar bisa emosi nih, apalagi bila pedal koplingku cukup keras. Seharusnya aku belok kiri arah LB. Segera aku belokkan ke arah kanan menuju KL. Biasa, ke tempat menghilangkan “tekanan” yang ada di tubuhku, selagi kemacetan di mana-mana.

Segera ku parkirkan gerobak tuaku. Tampak cukup banyak mobil yang di tempat parkir. Melihat kondisi seperti ini, kemungkinan besar sekitar jam 1200-1400 (SAL/sex after lunch) dan 1600-1800 (nunggu sepinya jalan pulang) merupakan jam kencan, sedangkan untuk tangggalnya berkisar 27-10 (tanggal gajian???). Segera aku ke ruang resepsionis.

“Selamat malam pak,” sapa mbak Yxxx, dengan senyumnya yang khas.
“Malam juga,” jawabku.
“Dengan siapa pak? Ini yang baru namanya Nxxx,” katanya dengan membuka album yang ada di meja dan membalikkan halaman terakhir. Karena setiap aku ke sini selalu aku berikan tip, jadi tanpa tanya aku sudah diberikan semacam “special offer”.
Kuperhatikan wajahnya. Memang cukup cantik, tapi melihat jam segini, biasanya yang cantik sudah cukup lelah kerja. Saking banyaknya pesanan, paling tidak sudah dua atau tiga tamu. Kalau satu tamu minta nambah rata-rata sekali, artinya minimal satu tamu dua kali main. Kan tinggal hitung, sudah berapa operation-hour-nya? (padahal kalau sama pasangannya, untuk nambah aja alasan capek, tapi kalau sama WP bisa lebih dari satu kali.) Kalau tamu lain kemungkinan akan disodorkan WP yang belum dapat tamu dari tadi siang, tapi karena aku mendapatkan “special offer”, jadi punya “right” untuk memilih, walaupun WP yang aku pilih sudah dapat tamu banyak.

“Mbak, ada nggak yang belum mendapatkan tamu seharian?” tanyaku, untuk mencoba ‘menu’ lainnya, yakni memilih WP yang masih bertenaga dan penuh harap untuk mendapatkan tamu dari tadi siang.
“Ada. Mbak Axx dan mbak Rxxx,” jawabnya.
“Ciri-cirinya gimana?” tanyaku lagi.
“Kalau mbak Axx memang bisa pijat beneran dan sedikit berumur. Kalau mbak Axx orangnya kecil, masih muda, Sunda, baik orangnya,” jawabnya lagi.
“Ya iya lah mbak. Kalau nggak baik ya ke Cipinang nemenin temannya Ricardo Gelael,” jawab ku.
Dianya senyum aja menanggapi candaku.
“Ya sudah, saya pilih mbak Rxxx. Saya langsung ke kamar yah,” jawabku. Dia nggak menanyakan kamar vip atau regular, sebab dia sudah tahu “kebiasaanku”.

Dengan diantar roomboy saya langsung menuju kamar. Waduh, my favourite room sudah terisi. Yah, terpaksa dapat sisa yang ada di bagian pojok belakang. Dengan masih mengenakan pakaian lengkap saya duduk di kursi plastik biru yang ada. Roomboy menutup tirai kamar.

“Selamat malam pak,” sapa mbak Rxxx.
“Malam mbak,” jawabku. Dia meletakkan peralatan standard-nya (sprei baru, handuk, sabun, kimono) ke tempat tidur, kemudian mengambil sepatuku untuk diletakkan di bawah tirai penutup kamar (sebagai tanda bahwa kamar ini ada isinya/agar jangan salah kamar, karena sepatu merupakan id-room, kalau nanti ke kamar mandi). Karena meletakkannya sambil nungging, jadi rok span ketatnya ketarik. Nampak celana dalam warna hijau muda. Kemudian meletakkan pantatnya di atas kasur. Beberapa saat setelah duduk tampak cd warna hijau muda bordiran tepat di bagian garis “penalty” banyak lubang seperti kain kasa, dan…

“Ke sini sama temannya, pak?” tanya nya, sebab aku masuk ke kamar bersamaan dengan orang lain sehingga saat memanggil WP di kamar kerja terdengar dua nama WP. Ini merupakan “her_std_qst”.
“Nggak. Sendirian,” jawabku, sambil memandangnya.
“Sudah pernah ke sini?” tanyanya lagi, sambil membuang muka, melihat ubin, yang bentuk dan jumlahnya selalu sama.
“Belum,” jawabku. Sekali-kali boleh dong bohong. Sambil tetap memandangnya, ternyata ada juga toh Sunda yang nggak putih, dalam hatiku (bukan hitam, tolong dibedakan). Tampak wajahnya masih meninggalkan “sisa-sisa” kecantikannya.
“Gimana pak, mau dipijat apa … ?” tanyanya tidak diteruskan, tapi malah tersenyum. Mengingat di sebelah kamar terdengar suara mendesis dan suara seperti tepukan tangan (lebih tepatnya beradunya empat pangkal paha/ kan satu orang punya dua).

“Aku mau seperti yang di sebelah,” jawabku.
“Ya siapa takut,” jawabnya segera, dan turun dari tempat tidur menghampiriku untuk mencoba merangsangku. Wah, nggak sabaran nih!!.
“Tolong kamu duduk aja dulu di tempat tidur.”
Sambil kuperhatikan wajahnya, kali ini dia memandang ke atas, yang jelas tidak menghitung jumlah kotak yang ada di plafon. Karena urat leher ketarik, nampak bahwa dia tidak menggunakan bra, sebab terlihat putingnya. Mungkin ini strateginya untuk memancing hasrat tanpa menyentuhku. Kalau pemula mungkin dari tadi nih WP sudah ditabrak. Tapi dia bukan tipe togepasar; TOket GEde PAntat beSAR; aku sedikit bingung dengan tubuh wanita; kalau pantatnya besar kadang perutnya ikut-ikutan besar alias jibrut,.

“Kamu udah berkeluarga?” tanyaku, keluar juga deh ‘my_std_qst’
“sudah, tapi cerai” tatapannya ke arahku, tapi tidak lama, ke bawah lagi.
“punya anak” tanyaku lagi
“sudah satu” jawabnya, dengan tatapan tetap ke bawah
“umur berapa?” tanyaku
“empat tahun” jawabnya
“umurmu berapa” tanyaku
“dua puluh lima” jawabnya, sambil memandangku lagi dengan sorot mata yang tenang tanpa ‘kedip’, nampak wajahnya lebih tua dari usianya, atau mungkin ingin memudakan usia, tapi kalau melihat sorot matanya dan ketenangannya tak nampak bahwa dia membohongiku.
“aslinya mana?” tanyaku
“sukabumi” jawabnya

“gimana ramai tamunya, kan tanggal muda” tanyaku lagi
“yah ramai sih mas, tapi buat yang dapat tamu” jawabnya
“kalau kamu sendiri gimana” tanyaku
“saya baru dapat ya mas ini” jawabnya, wah untuk membuktikan kita perlu cek fisik, tapi nanti!!, wah panggilan sudah berubah dari ‘pak’ ke ‘mas’, membuat aku jadi lebih muda aja, atau membuat suasana menjadi lebih akrab.
“coba kamu ke sini” panggilku, dia menghampiriku dan berusaha mendekatkan bd ke wajahku sambil tangannya menggapai saklar lampu, mungkin kurang pd.
“tolong, jangan di matikan lampunya” ucapku, dia menarik kembali tangannya
setelah dia mundur beberpa centi, aku perhatikan di kantong blazer, sebelah kiri ada body-lotion dan dua karet pelampung, habis bentuknya di gulung dan berbentuk seperti pelampung, sutra dengan warna millenium, sebelah kanan kotak kecil kosmetik dan selembar uang $20.

“kenapa karetnya koq bawa dua?” tanyaku
“iya kalau nanti tamunya minta nambah kan nggak bolak balik ke belakang” jawabnya
“kalau itu yang di botol buat apa” tanyaku, seperti pemula.
“buat tamu yang nggak pengen main, Cuma dikocokin aja” jawabnya
“kamu bawa uang, apa nggak takut kalau kamu lagi kebelakang, terus diambil sama tamunya yang iseng”
“ya pasrah aja, mas”
“buat apa sih bawa uang, buat kembalian” candaku
“bisa aja mas, nggak buat pegangannya aja” jawabnya, seperti menyembunyikan sesuatu
“ada yang pernah bilang sama saya kalau belum dapat tamu, maka diletakkan uang sebagai pancingan agar mendapatkan tamu, bener nggak sih?” tanyaku
“nah, tuh udah tahu nanya !!” jawabnya sambil tersenyum malu, wah kalau gitu nggak perlu cek fisik, ini sudah terbukti, kadang dengan guyon, kejujuran akan tampak.
“mbak pernah ke pasar tradisional nggak?” tanyaku, buat ngeledek dia
“pernah lah, masak ibu rumah tangga nggak pernah” jawabnya, bener juga walau profesi wp, tetap dia sebagai ibu rt sekaligus komandan rt(kan janda)
“pernah nggak lihat pedagang yang sedang jualan kalau belum laku, terus kalau dagangannya laku pertama kali, apa yang dia kerjakan?” tanyaku lagi
“apa yah, yah senenglah” jawabnya
“ya itu kan perasaannya, tapi yang dikerjakan apa” cecarku
“nggak tahu” jawabnya singkat
“dia akan memukulkan uang yang didapat ke semua barang dagangannya” jawabku
“terus” tanyanya bingung
“nah kalau kamu apa yang kamu lakukan, apa seperti pedagang tadi, memukulkan uang ke sini, ke sini, dan ke sini” tanyaku sambil menunjuk vag, bd, dan mulutnya

Tahu kalau aku jebak dia tersenyum lebar dengan menampakkan gigi indahnya dan tampak lesung pipitnya.
“mas ini humoris” celetuknya
“habisan kamu meletakkan uang di saku sebagai pancingan seperti pedagang aja” ledekku
“habis kata teman-teman gitu, yah apa salahnya aku ikutin aja” jawabnya
“tapi nggak apa-apa sih mbak, saya pernah lihat pramuniaga yang jualan parfum dan baju di sarinah blok M juga begitu, tahu kalau aku perhatikan, si mbak pramuniaga Cuma senyum, dan bilang – penglaris pak”

“mas, aku mau kencing dulu yah?” ijinnya
“boleh, tapi saya ikut yah?” tanyaku
“boleh, ayo” jawabnya
Sambil membawa handuk dan sabun, kita keluar kamar. Saat menuju ke kamar mandi, tampak ada beberapa wp dan tamu, mungkin akan masuk atau keluar, ada beberapa wp yang menyapaku (wah terbongkar deh bohongku tadi)
Setelah masuk ke kamar mandi dan menutup tirai plastik

“katanya belum pernah, koq mbak Mxxx, mbak Ixxxx dan mbak Exxx, kenal si mas” ucapnya dengan tenang dan pelan, serta melorotkan cd-nya, bagus juga dia negor nggak di depan tamu atau wp, biarpun wp masih punya etika, nggak kayak big boss, yang suka negor kadang ada teman atau client. Coba bos gue negor-nya di kamar mandi sambil melorotin cd-nya, kan enak (he he he).

Untuk menutupi suara desis melengking air kencing yang keluar (seperti turbocharger-nya ferrari/mc larren; akhirnya schumi menang sebelum selesai, gimana tahun 2001, pegang siapa Wir?, saya tetap pegang schumi, taruhan vcd yuk? (how your promise ?) dia menyiram shower ke arah vag-nya. Yang membuat saya bertanya dalam hati, mengapa posisi kencing dan melorotkan cd-nya koq tidak berhadapan atau membelakangiku? Malu atau ada yang ditutupi?

Setelah selesai kencing, cd-nya tidak dipakai tetapi dijepit di ketiaknya ? (wah kalau gitu aku harus menghentikan kebiasaanku mencium ketiak, kalau ternyata sering dibuat njepit cd!!)

“mas, aku kan malu kencing koq di lihatin” katanya
“yah sudah selesai, baru complain!” jawabku
“habis kebelet, mas nggak kencing” ucapnya
“iya deh sekalian diberisihin” jawabku, sambil melepas cp+cd dan kugantungkan di tembok, setelah itu akupun kencing, dia ngelihatin punyaku, yah karena lagi kencing yah lagi mengecil (padahal sudah lihat vag-nya), setelah selesai kencing, dia menyiram dengan air shower sambil mengatur ke dua kran agar mendapatkan air hangat, setelah itu diberi sabun rudal dan sekitarnya tampak rudalku mengalami perubahan volume akibat sentuhannya, busa telah menutupi rudal beserta bulu lebatnya, kemudian diambil shower untuk menyirami rudalku dan ,

“aduh” teriakku pelan
“maaf mas” jawabnya sambil segera mengarahkan pancuran air shower ke tembok dan memutar kran air panas
“mbak kalau niatnya membersihkan kuman jangan merontokkan buluku dong, emang punyaku seperti ayam potong, mau dibubutin bulunya !!!” tegurku
“iya deh, air showenyakan panas sendiri” jawabnya
“tapi dicoba dulu dong ditangan jangan langsung tembak ke perangkat lunakku” jawabku nggak mau kalah
“iya deh, yuk ke kamar” rayunya.
Nah bingung deh lupa bawa kimono, masak pakai celana lagi, yah sudah aku pakai handuk+baju, dan celana dia yang bawa, sementara cd-nya tetap di ketiak????

Setelah masuk kamar, aku segera melepas baju dan tidur, koq dia belum datang, padahal dia kan dibelakangku tadi, nggak lama dia datang dan melepas kaosnya, tampak bd tanpa bra sekitar 34 tanpa bra (betulkan my preview), kemudian melepas rok-nya, oh iya lupa kan belum ada kesepakatan, sebelum lebih jauh lebih baik kita membuat LOI dulu sambil bobo berdua.

“kalau seperti disebelah berapa tarifnya?” tanyaku
“biasanya $150 ada juga yang ngasih $200” keluar deh harga penawaran tanpa discount dan ppn+pbm+pph
“kalau pakai mulut berapa?”
“$100” jawabnya singkat
“kalau pakai cream” tanyaku lagi
“$50, mas wartawan yah, nanya mulu kapan mulainya” jawabnya
“nggak gitu dari pada nanti kamu protes, kalau gitu $150 itu dua kali dong, kan karetnya ada dua” ledekku
“enak aja, yah enggak lah, kalau nambah yah jadi $200” jawabnya
“kalau gitu aku tambahnya aja deh, kan Cuma $50 selisihnya” ledekku lagi
“dasar, maunya yang murah” jawabnya
“ya kan pembeli cari yang enak dan murah, itu lumrah mbak” jawabku
“emangya saya apaan” jawabnya ketus, wah bisa emosi nih dia, harus segera dinetralisir

“sorry, saya bercanda, ya sudah saya ambil yang $150 nggak main tapi nambah”
“koq begitu” jawabnya, sambil bibirnya agak monyong, aku tersenyum
“kenapa ketawa” tanyanya
“nggak kamu spt leysus” nanyanya
“sial” setelah LOI disepakati mulailah aku tidur miring, dan terdengar lagu india yang lagi populer, wah jarang lho ppt pakai lagu india, jangan-jangan special-order dari pengunjung.
“mbak tahu nggak judul lagu ini?” tanyaku
“kuch kuch hota hai” jawabnya
“salah, yang benar kucek kucek kutange (k3)” jawabku sambil ngucek bdnya, sekilas kebayang wajah penyanyinya 1D dan 1hraff, kalau ngebayangin 1D kan bibirnya ada kumis tipisnya tuh, tapi nggak menjamin kalau showroom-nya berkumis lantas bengkelnya lebat, kemungkinannya yang besar adalah bayangin bentuk/diameter mulut/bibirnya nah kira-kira, tahu kan yang aku maksud.
“mas ini humoris, kalem, bisanyanya suka main ‘keras’ yah?”
“nggak juga, jangan lihat penampilan, dong”

Setelah bosan k3,
“mas hisap dong, aku cepat terangsang kalau dihisap” perintahnya untuk menghisap bd-nya
“nggak ah” jawabku
“kenapa, jelek yah?” tanyanya, wah gimana cara jawabnya agar dia nggak tersinggung
“nggak aku masih kecilnya udah bosen, selama tiga tahun, pagi-siangsore-malam, jadi yang lain aja” jawabku asal, buat yang sering hisap bd, mungkin kecilnya minum susu formula, makanya ingin cari tahu gimana sih rasanya hisap susu asi.

Kemudian, aku turun kulihat bulu bawahnya seperti dicukur, disisakan bagian atas garis penalty dan panjang serta kasar, bentuknya seperti rambut-atasnya david tua atau don king,
“kenapa koq, dicukur?” tanyaku
“habis lebat banget, kadang kalau lagi main suka ikut masuk khan jadi agak sakit”
jawabnya, tampak agak hitam disekitar bagian luar, sepertinya tinggi freq ml-nya (ml bukan minta lagu, emang prambors), dari bentuk lipsnya tampak kalau hari ini belum kemasukkan rudal (artinya benar dia tidak bohong dong) aku mencoba menguakkan ke dua pahanya untuk melihat bentuk vag-nya lebih dalam, ternyata benar dia sudah pernah melahirkan, ada bekas jahitan halus antara vag dan anus, dan tampak didalam lubangnya banyak benjolan daging kecil-kecil, aku coba memasukkan jari ku, ternyata masih kering, berarti dia belum on.

“eh eh” erangnya
“jangan akting, aku senang yang alami” tegurku, dia diam, dan mulai me-massage bd-nya sendiri (sepertinya dia tipe DIAN; DIapain Aja eNak), sambil lidahnya melet keluar masuk, aku coba me-massage clitnya, dia mulai goyang perlahan, dan makin lama makin cepat, tetapi “wet-sensor” ku mengatakan masih “low”, aku coba meraba pantat bagian belakang, terasa ada permukaan yang tidak rata (semacam kerak; pantes tadi kencingnya nggak berani memunggungiku, takut tampak kekurangannya), makin lama “wet-sensor” mulai ke posisi “med” tapi vag-temp koq over-heat, wah nggak bener nih mesin, apa radiatornya bocor?, apa oli nggak naik?, wah sebaiknya ku hentikan (kalau nggak yakin atau nggak sreg – mendingan jangan terusin), sebab antara suhu dan lendir nggak sesuai jangan-jangan ada stoned-angelina, wah aku mau scan, nggak bawa mc afee, terpaksa ctrl+alt+del.

“mbak aku udah nggak tahan nih, di oral aja, mau nggak” terpaksa pakai jalan pintas, padahal voltage rudalku belum siap luncur, tapi dari pada ‘contaminated” ‘mendingan dari pada’.

Dia mencoba menghisap, waow, hisapanya sampai kempot, kuangkat rambutnya agar aku dapat melihat kerjanya, matanya memandang ke atas (ke arahku) sambil terus menghisap dan lidahnya bermain di dalam mulutnya, karena bantal kutekuk menjadi dua agar kepalaku lebih tinggi, sehingga tanganku mulai melakukan kuch kuch hota hai lagi.

“mas kalau mau keluar bilang yah!!!” katanya, maksudnya jangan sampai dikeluarin di mulut.
“emang kenapa sih. Khan banyak proteinnya kata dokter” kataku
“iya tapi kalau sampai ketelan, nanti mas nggak bisa ngelupain aku lho” katanya, bisa aja dia menghindar, pantes banyak suami selingkuh (bahasa halusnya nyeleweng, penghalusan orba) soalnya si istri nggak mau nelan sperma.

“ya sudah kalau mau keluar nanti ku beri tahu” jawabku
lama-kelamaan dia capek juga, gimana nggak capek, nungging, ngisap sampai kempot, terus kepala naik turun, dan yang terpenting, dia tahan nafas (asal jangan lupa nggak nafas aja)
“konsentrasi dong mas” keluhnya, wah aku jadi ingat taman lawang aja, terpaksa aku konsentrasi, kasihan juga dia, keningnya sudah mulai berkeringat.

Dan tak lama terdengar suara paha beradu di sebelah kamar disertai desahan, yang membuatku terheran-heran adalah kecepatannya, pak – pak – pak, tempo-nya tidak sampai satu detik, hebat juga nih laki-laki, dan lenguhan si wanita yang akan mencapai O, kalau nggak salah tadi sudah keluar, berarti ini ronde ke duanya, tapi dengan kecepatan seperti itu, cukup tangguh juga latexnya. Cukup lama juga irama pak -pak – pak, membuatku lebih terangsang, dan

“pak, dilepas aja karetnya” pinta si wp (akhirnya aku tahu kalau dia si mbak Mxxx, karena lenguhannya yang khas, telingaku sensitif juga yah bisa mengetahui wp hanya dengan lenguhannya, harusnya aku kerja di kapal selam, biar bisa mengetahui jenis kapal lainnya).

Nggak berapa lama, terdengar suara lenguhan hilang dan suara ‘pak’ juga hilang, dan akupun tersadar kalau aku juga mau keluar,

“mbak aku mau keluar” ujarku, dia segera melepaskan dari mulutnya dan mengocoknya
“udah mbak biar aku saja, mbak tidur terlentang aja” jawabku, dia mengikuti apa yang aku suruh, aku buka lebar-lebar pahanya, dan tampak vag-nya membentuk huruf “O” dan merah seperti lampu lalu-lintas.

“mas masukin dong, aku pingin banget nih” katanya
aku seolah-olah ingin memasukkan rudalku, sambil terus aku stimulasi, pas sudah dekat ke lubangnya (belum masuk), aku tembakkan cairanku tepat masuk ke dalam vag-nya, karena dia melakukan gerakan kejut di dalam vag-nya nggak lama keluarlah cairanku (kalau mas wiro nggak keberatan mencantum alamat web site ini, untuk menggambarkan kurang lebih seperti inilah keluarnya cairan (ingat bukan bentuk vag-nya lho, tapi cairannya) lihat di http://www.creampie.com , kalau diijinkan tampil, terima kasih mas wiro!!)

Saat dia akan bangun,
“mbak jangan bangun dulu!!” kataku, biar leleran cairanku menetes habis. Nggak lama dia membersihkan dengan sprei dan segera memakai rok dan kaos terus ke kamar mandi, akupun segera mengenakan kimono dan mengikutinya dari belakang, setelah membersihkan kita kembali ke kamar.

“katanya mau nambah” tanya si mbak, melihat aku menggunakan baju dan memakai cd+cp, aku segera memakainya karena nggak kuat dinginnya
“lho siapa takut, kataku” jawabku, sambil membuka restlentingku, dan mengeluarkan rudal kecilku, sementara dia duduk di kasur dengan rok mini-nya tanpa cd, karena duduk sehingga roknya ketarik maka tampaklah rambutnya david tua / don king, pemandangan yang cukup indah nampaknya, terdengar lagi suara erangan dari kamar lain, wah terangsang lagi aku, dia segera menghisap rudalku semakin kuat mungkin 3 psi, akhirnya tumbang juga, dia yang hisap tetangga yang mengerang (coba banyangin sensasinya), sebelum keluar segera aku dorong dia untuk terlentang di kasur dan kubuka dengan cepat ke dua pahanya dan kusiram cairanu ke dalam vag-nya yang sudah membentuk huruf “O” besar

“yah, si mas, udah dibersihin, dikotorin lagi” protesnya
“ya sudah, tinggal cuci lagi” rayuku
“sebentar ya mas, aku kamar mandi lagi” ijinnya

kumasukkan rudalku yang mengkerut, tanpa kucuci (jorok yah, kan ada ludahnya wp, dan sedikit cairanku), kulihat di meja kecil ada rokok jarum super (pantes ngisapnya pinter/ master sucker, kalau master anal, yah mbak Sxxxx, khan tiap orang punya spesialisasi; kalau wanita-perokok belum tentu wp (wanita-penghisap), tapi rata-rata semua wp adalah perokok yang mahir). Gila biasanya wp rokok putih, segera kumasukkan $150 ke dalam rokoknya, dan

“lho, koq nggak dicuci dulu?” tanyanya
“udah buat kenang-kenangan, koq kamu rokoknya gituan sih, biasanya wanitakan rokok putih” kataku
“mau tahu, kenapa ?” tanyanya
“he eh!” sahutku
“Yang Penting Rasanya Bung” ledeknya, dengan senyum manisnya.
Oh pantes, dia latihan dari rokok yang berat (aku langsung geleng-geleng), bukannya apa-apa, aku bukan perokok tapi kalau suruh ngisap clit/lidah sih nggak perlu jadi perokok !!!.

“Mbak makasih yah” segera aku keluar kamar
“mas, tips nya belum” rayunya sambil meletakkan telapak tangan di bagian belakang kepalaku.
“tuh didalam rokokmu” jawabku sambil menghindari ciuman (kamu boleh sama wp gini, tapi kalau sama pasangan jangan seklai-kali, bisa kacau, apapun alasannya)

Aku segera ke resepsionis dan ketemu sama mbak Mxxx (dia memberikan senyum dan tanya: kapan sama saya?) yang tadi “kerja” di kamar sebelahku dengan tamunya, gila, mau tahu ujud tamunya yang mengeluarkan bunyi “pak” berkali, pakai kaca mata plus tebal, dengan rambut putih semua agak sedikit botak (AGUS/Agak GUndul Sedikit tapi juga Anak Gajah Umur Setahun alias besar bukan gendut, tolong dibedakan), kalau mau iseng sih aku mau nanya jamu-nya apa mbah ?, Kita sama-sama bayar dan keluar tanpa bicara, aku ke old-beatles, dia ke old-tiger (pas deh sama orangnya) tapi aku salut.


About this entry